Unrealistic Expectation in Parenthood

people, woman, kid-2561531.jpg

Jadi orang tua adalah satu hal besar. Selain karena kita dititipkan anak sebagai amanah yang gak main-main, kita juga perlu meningkatkan kualitas diri untuk bisa jadi orang tua. Kalau dengar kalimat itu rasanya bergidik ngeri. Manusia baru dititipkan di hidup aku yang dulu kupikir bagaimana nantinya dia bertumbuh sangat ditentukan oleh gimana caraku mendidik. Kukira karakter, tingkah laku, kecerdasan anak, semua pure ditentukan oleh orang tuanya. Kenyataan bahwa sejak dalam kandungan dan 7 tahun pertama kehidupannya anak tu kayak sponge, menyerap semua informasi di sekitarnya tanpa filter. Kan ngeri ya, kita yang penuh dosa dan borok ini membesarkan anak yang masih suci, kayak ngasi racun ke anak.

Karena kenyataan ini, banyak orang tua baru dan calon orang tua yang setting goal gak masuk akal. Tapi kenyataannya gak kayak gitu, dan mesti banyak hal yang jauuuh lebih dasar dan lebih pokok untuk diselesaikan. I’ve been there, gak realistis dan berujung kuketawain diri sendiri. Coba kita mention beberapa di bawah ini, berdasarkan pengalamanku pribadi.

Nanti kalo udah punya anak gak mau banyak main HP lagi ah, mau banyakin ajak anak ngobrol, quality time selalu kalo anak lagi mau main

Dulu tu ada narasi (lagi-lagi dari sosial media ya, please lah sosial media tu gak semuanya bisa diiyain) kalo bayi tu bahkan dari kandungan dan masih new born mesti banyak diajak ngobrol. Memang betul, perlu banyak stimulasi. Tapi ingat juga, ibunya juga capek. Kalo maksain ngobrol terus-terusan sama bayinya padahal ibunya gak mood, kira-kira ada manfaatnya gak? Anak sensitif loh sama energi, jadi dia pasti tau kalo energi ibunya lagi gak enak. Realistis aja, kalo gak mood ya minggir dulu, diem dulu aja. Apalagi kalo anak masi orok tu belum nuntut ibunya untuk ngomong terus kan, pake waktunya untuk ngapain kek, dengar musik, podcast, gambar, masak, apapun yang bikin kamu senang. Terkoneksi dan ngobrol lah dengan anak dalam keadaan energinya lagi baik, jadi berkualitas. buat apa maksain banyak ngobrol padahal lagi bete? Gak ada manfaatnya.

Terus-terusan sama anak tu sangat membosankan loh, akui aja. Gak tau siapa yang sanggup terus-terusan nemenin anak, present all day long. Itu tidaklah mungkin. Kita pasti akan draining, kesal, frustrasi kalo maksain kayak gitu, dan tentunya gak sustainable. Berapa lama sih sanggup kayak gitu? Kalo aku sehari aja draining. Akibatnya kalo gini terus, orang tuanya jadi bete, anaknya dikasi tontonan biar anteng, biar dia juga bisa “me time”. Meski punya anak, hidup kita juga terus berlangsung. Jadi kenapa gak milih jalani hidup sekaligus membesarkan anak? Kita bisa kok melakukan kegiatan sehari-hari (meski dalam kasus aku kegiatan sehari-hari ini gak termasuk ngantor ya), merawat diri (fisik dan mental), dan melakukan hal-hal yang kamu senangi sambil ngurus anak. Asalkan kita siapin juga waktu khusus dalam sehari untuk betul-betul hadir untuk anak. Gak mesti lama-lama kok, asli anak gak butuh kita present 24 jam terus-terusan, 30-60 menit tu dah cukup. Meski ya atur juga ekspektasinya, pasti gak selalu anak anteng dan terima saat kita ngerjain yang lain-lain, apalagi kalo masi umur 0-2 tahun.

Tapi dengan kita melakukan kegiatan sehari-hari, merawat diri, disiplin, justru dari sanalah sebetulnya anak belajar. Pendidikan sebenarnya bukan dari apa yang kita bilang ke anak, tapi dari cara kita bersikap sehari-hari. Termasuk cara kita untuk terus memperbaiki diri meski banyak buat salah. Kita udah terlanjur kecanduan HP, kalo bosan larinya ke HP, ya kita tunjukin kalo pelan-pelan kita juga ngurangi screen time, melakukan hal-hal lain yang lebih menyenangkan dan bermanfaat. Pasti gak langsung bisa, tapi pelan-pelan berubah. Itu yang akan dibawa anak sebagai ilmu dari orang tuanya.

Nanti kalo ngasi makan anakku harus makan menu lengkap dengan porsi sesuai umurnya, mesti selalu masak sendiri, no MSG no gula garam

Hehe, kalo dulu aku lebih pasrah dan goal nya bukan sekedar berat badan tinggi badan anak naik sesuai kurva, mungkin anakku gak milih-milih makan sekarang. Meski berandai-andai itu gak baik, aku mau jadiin itu pelajaran hiks. Seandainya dulu aku santai aja, fokus ke ngajarin anak makan demi goal yang lebih sustainable alias anak bisa makan segala macam whole food sampe dewasa dan kesehatan yang lebih baik nantinya, mungkin anakku gak picky eating kek sekarang. Coba dulu aku santai aja, kenalin sebanyak-banyaknya whole food, percayain anak bahwa dia yang paling tau porsi yang paling pas seberapa, biar dia bisa membaca tubuh dan percaya sama sinyal tubuhnya kapan kenyang kapan lapar. Kapan mau udahan kapan mau nambah. Terlalu fokus sama porsi seberapa banyak yang mesti diabisin, mesti mau makan di jam nya, sampe batas-batasin ngasi ASI karena takut anaknya gak mau makan, malah bikin aku meragukan anakku yang sebenarnya paling tau dia butuh makan kapan dan seberapa banyak. Aku juga jadi membatasi jenis makanan yang aku kasi karena takut anaknya gak suka dan malah gak mau makan. Hiks. My mistake. Kalo mulainya sekarang pas anak udah gede pasti belum terlambat juga, tapi tentu lebih tsulit ya.

Lalu things happen day by day. Tentu aku gak selalu punya tenaga untuk masak. Ada kalanya aku kelelahan fisik atau mental, gak selera masak, pingin santai. Kalo udah beli pasti gula-garam micin semua ada di makanannya. Dan itu gak papa. Gak ada makanan baik atau buruk, yang gak baik tu kalo terus-terusan makan makanan yang tinggi gula garam itu. Tetap utamakan dirimu. Ibu happy, anak juga happy.

Nanti kalo punya anak aku gak mau marah-marah ah, mau ngasi tau baik-baik kek yang ada di Tik Tok dan Reels IG

Kalo aku jujur kaget kenapa tiba-tiba aku gak bisa ngerem marah bahkan di level yang aku gak pernah bayangin aku bisa semarah itu saat udah jadi orang tua. Bahkan itu sebelum anakku bisa ngomong loh. Ah, those days, scary as hell. Hari-hari itu adalah saat aku masih di mindset anak mesti makan banyak dan berat mesti perfect ngikutin kurva pertumbuhan. Stress anak gak mau makan tu next level untuk aku. Ekspektasi gak terpenuhi, yang tantrum aku. Padahal anaknya gak salah apa-apa, akunya aja yang kurang ilmu. Sampe waktu itu di tahap gak bisa merasa sayang tanpa “tapi” ke anakku. Rasanya aku baru bisa merasa sayang kalo anakku mau makan. So terrible.

Tapi ada yang lebih dalam dari itu masalahnya. Kenapa reaksiku bisa semarah itu karena ekspektasiku gak terpenuhi? Tentu karena ada kejadian masa lalu yang bikin aku bereaksi se horrible itu. Ada luka besar yang masih bernanah yang selama ini kek cuma ditutup perban tapi gak pernah diurus, infeksinya kemana-mana. Sejak kecil kalo disuruh sesuatu dan aku gak nurut aku dimarahin dengan cara yang mungkin waktu kecil aku anggap menyakitkan. Mau aku edukasi diri segimanapun tentang gak boleh marah-marahin anak, udah terlanjur mengakar di otakku, masuk ke bawah sadar, dan membentuk kebiasaan yang otomatis keluar saat ada stimulus: dalam hal di atas contohnya anak gak mau makan. Mau otak sadar bilang aku gak boleh marah tapi reaksi yang disetir bawah sadar menunjukkan sebaliknya. Aku mesti beresin luka itu dulu kan. Karena udah dalam, lukanya perlu treatment panjang.

Mungkin saat ini perkara makan alhamdulillah aku udah beres, aku udah lepas ekspektasi. Tapi kelakuan anak yang menantang seiring dia bertumbuh tentu bukan makan aja kan. Berantakin rumah, nolak mandi, ganggu aku kerja, macam-macam dan jadi trigger respon trauma. Tiap trigger itu jujur aku mesti beresin satu-satu, biar reaksi yang keluar bisa lebih aku pilih-pilih, dan gak disetir trauma lagi.

Aku juga mau realistis, untuk langsung bisa jadi orang yang bisa langsung pause saat merasa marah dan bisa lebih tenang saat bereaksi adalah gak mungkin. Prosesnya panjang. Usaha yang bisa kulakukan saat ini adalah minta maaf, ngasi tau anak kalo marah-marah kayak gitu bukan hal baik, aku masih berlatih untuk ngontrol reaksiku untuk gak marah-marah lagi. Semoga ini juga jadi bagian pendidikanku untuk anak. Untuk nunjukin bahwa kita bukan makhluk sempurna tapi harus terus belajar dan berusaha untuk lebih baik tiap harinya. Juga nunjukin pentingnya minta maaf dan kasi penjelasan apa yang aku rasakan dan lakukan.

Nanti aku mau ngasi banyak buku dan mainan edukasi, biar aku bisa nemenin anak belajar dari awal

Aku pernah coba beliin mainan. Meski dikasitau cara maininnya gimana, tapi anaknya mau memainkan dengan cara lain yang sama sekali bukan kayak fungsi mainan itu. Aku jadi sangaaat jarang beliin mainan, selama dua tahun lebih punya anak, aku cuma pernah beliin mainan 4-5 kali keknya. Aku juga gak terlalu mikirin mesti bikin permainan apa gitu buat dimainkan bersama (kalo ini ada faktor males ya wkwk tapi insyaAllah ke depan aku mulai lah coba main terstruktur sesekali). tapi aku perhatiin, anakku lumayan eksploratif. Benda apapun dijadiin mainan, seringnya dari botol, kotak, kaleng, sendok bekas. Kadang dia main masak-masakan, bikin kopi dan cake terus ngajak aku “nongkrong”, mainin kaleng jadi singing bowl, nyanyi-nyanyi pake mic dari serok sapu, macam-macam. Dia eksplor sendiri tanpa aku pandu. Jadi aku percaya, imajinasi anak tu luar biasa, beyond our expectation. Kadang-kadang temenku tanya, anakku di rumah kegiatannya apa aja? Macam-macam, suka-suka dia, jujur aku gak terlalu mikirin karena dia pasti tau sendiri mau ngapain. Percayalah anak punya dunia dan keinginannya sendiri mau ngapain. Bahkan kalo dia lagi lelah pingin tidur-tiduran dulu, jangan khawatir dia bosan, karena isi kepalanya pasti jalan terus imajinasinya. Coba aja, kadang-kadang abis dia diem tau-tau nanya sesuatu atau ceritain kejadian yang dia ingat. Anak tu incredible, kita cuma perlu ngamatin dan bantu ngarahin. Anak tu juga otentik, kita gak perlu bahkan jangan bentuk anak kita dengan versi yang kita mau. Biarin dia berkembang, bereksplorasi, bergerak, istirahat, makan, apapun dengan cara dia.

2 thoughts on “Unrealistic Expectation in Parenthood”

  1. I would like to thank you for the efforts youve put in penning this blog. I am hoping to view the same high-grade content by you later on as well. In fact, your creative writing abilities has motivated me to get my own, personal site now 😉

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Shopping Cart